“Tua itu pasti, dewasa itu pilihan.”

Usia bisa bertambah, tapi kedewasaan kadang kala tidak bertambah seiring bertambahnya usia seseorang. Untuk menjadi pribadi yang dewasa, prosesnya tidak mudah. Ada pembentukan yang harus dijalani. Pembentukan itu menyakitkan dan prosesnya tidak instan.

Untuk mengalami pertumbuhan dalam pemikiran dan menjadi dewasa kita membutuhkan orang lain. Kita tidak bisa bertumbuh kalau kita sendirian. Karena kita akan banyak belajar dari orang-orang yang menjengkelkan, yang tidak sempurna dan yang mengecewakan. Dan semuanya itu akan kita temukan kalau kita menjalin sebuah hubungan.

Manusia memiliki dua hakikat yang tidak akan pernah bisa hilang : diciptakan sebagai makhluk pribadi dan juga sebagai makhluk sosial. Tidak bisa dipungkiri kalau kita akan membutuhkan orang lain dan saling berhubungan, bahkan saling bergantung satu sama lain.

Namun, untuk menjalin sebuah hubungan dibutuhkan komitmen untuk saling membangun, mengingatkan, mendoakan, menasihati, memberi salam, melayani, mengajar, menerima, memberi hormat, menolong, menanggung beban, mengampuni, merendahkan diri, merendahkan hati dan masih banyak lagi.

“Kedewasaan yang sejati muncul dalam hubungan.” – Rick Warren

Hubungan membutuhkan keterbukaan dan kejujuran. Terbuka dan jujur tentang siapa diri kita dan apa yang sedang terjadi dalam kehidupan kita. Keakraban terjadi di dalam terang, bukan kegelapan. Kegelapan digunakan untuk menyembunyikan sakit hati, kesalahan, ketakutan, kegagalan, kekecewaan dan kelemahan kita. Tetapi di dalam terang, kita membuka semuanya dan mengakui siapa diri kita sebenarnya.

“Kita hanya bisa bertumbuh dengan cara mengambil risiko, dan risiko yang paling sulit dari semuanya adalah bersikap jujur terhadap diri kita sendiri dan orang lain.” – Rick Warren

Ketika semuanya berjalan baik-baik saja, akan lebih mudah untuk kita terbuka dan jujur. Namun, ketika mengalami konflik, akan menjadi sulit untuk terbuka dan jujur tentang apa yang kita alami atau rasakan. Faktanya adalah kebencian dan dendam selalu menghancurkan sebuah hubungan.

Hubungan apapun, entah dalam pernikahan, persahabatan atau persekutuan, bergantung pada keterusterangan. Sesungguhnya, saluran konflik adalah jalan menuju keakraban dalam hubungan apapun. Ketika konflik ditangani dengan benar, kita makin akrab satu sama lain dengan menghadapi dan menyelesaikan perbedaan-perbedaan kita.

Keterusterangan bukan berarti kita bebas mengatakan apapun yang kita inginkan, di mana saja dan kapan saja kita mau. Keterusterangan bukan kekasaran. Kata-kata yang tidak dipikirkan meninggalkan luka yang abadi.

Menghindari konflik, lari dari masalah, berpura-pura masalah tidak ada atau takut membicarakannya adalah sikap pengecut. Tidak peduli apakah kita yag melukai atau yang dilukai, jangan menunggu pihak lainnya. Hampirilah mereka terlebih dahulu. Penundaan hanya memperdalam rasa dendam dan membuat segalanya lebih buruk. Dalam konflik, waktu tidak menyembuhkan apapun; waktu menyebabkan luka makin bernanah. Pilihlah waktu dan tempat yang tepat untuk bertemu.

“Meninggalkan hubungan saat terjadi konflik, kekecewaan atau ketidakpuasan adalah tanda ketidakdewasaan.” – Rick Warren

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s