Jesus Be The Center!

Jesus Be The Center (YouTube)

Minggu, 30 Oktober 2016

Bersyukur, sangat bersyukur kalau aku bisa ikut Rapat Kerja (RaKer) Pengurus PMK TES 2016/2017. Di RaKer tahun ini aku ambil bagian dalam pelayanan sebagai gitaris. Dari apa yang bisa kuberikan sebagai wujud rasa syukurku atas talenta yang sudah Tuhan percayakan, bahkan di tengah-tengah kondisi thesis yang lagi mandeg, karena bisa aja kujadikan alasan untuk menolak pelayanan, Tuhan kasih berkat melimpah, ga sebanding dengan apa yang bisa kukembalikan. Serius! Tak ada sesuatu yang kebetulan. Aku ambil waktu untuk “berhenti sejenak” dari hiruk pikuk di kota Bandung, aku pergi ke pinggiran Kabupaten Bandung Barat, di atas rimbunnya Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda, ke daerah Maribaya Lembang untuk ikut RaKer.

Kemarin aku diingatkan kembali oleh Bunda yang menjadi pembicara di Ibadah Minggu. “Jesus Be The Center”. Dia adalah Tuhan. Dia adalah Tujuan. Dia adalah Teladan. Hanya Dialah satu-satunya yang seharusnya menjadi poros roda kehidupan, pusat kehidupan. Terima kasih bunda, sudah menyampaikan isi hatiNya, tepat sasaran. Dan bahkan lagu “Jesus Be The Center” adalah salah satu lagu yang kami bawakan di sesi Ibadah Penutup. Dan sepertinya lagu ini akan jadi “Song of The Year” buat aku pribadi, hihi.

Jesus Be The Center, kita harus benar-benar mengikuti teladan Tuhan Yesus, di mana dia telah mengosongkan diriNya dan mengambil rupa seorang hamba. Kita juga harus mengosongkan diri kita, menanggalkan jubah keegoisan kita, dan membiarkan Tuhan menjadi tuan atas hidup kita, mengendalikan seluruh kehidupan kita.

Selain Bunda, aku juga diingatkan oleh bang Eristiar, WL di satu tim pelayan altar di RaKer. Kehidupan doa sangat penting untuk membentengi kehidupan ini. Walaupun doa tak kelihatan, tapi doa ampuh membentengi kita dari yang tak kelihatan juga. Kehidupan doa rusak, otomatis kehidupan nyata juga rusak; rusak bukan dari hal yang kasat mata. Bisa saja di luar nampak (seolah) baik, tapi (sebenarnya) di balik itu semua tidak baik.


Senin, 31 Oktober 2016

Renungan Harian
Bacaan: Roma 1:16-17

Sola Fide
Karena tidak ada seorang pun yang dapat meletakkan dasar lain daripada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus. (1 Korintus 3:11)

Hari ini kita memperingati Hari Reformasi Gereja. Pada 31 Oktober 1517 Martin Luther menempelkan 95 dalil di pintu gereja Wittenberg, Jerman. Ada 3 kata kunci yang melekat pada tindakan reformasi ini: Sola Fide (Hanya melalui Iman), Sola Gratia (Hanya oleh Anugerah) dan Sola Scriptura (Hanya Alkitab): “Manusia diselamatkan oleh iman akan anugerah Allah yang diproklamasikan dalam Alkitab.”

Berdasarkan perenungan atas Roma 1:16-17, Luther menemukan saripati teologi Paulus bahwa yang menghadirkan keselamatan bukanlah segala macam perbuatan baik dan ritus gereja, melainkan iman akan anugerah Allah yang membenarkan kita. Orang berdosa yang percaya akan Injil menjadi orang benar karena dijadikan benar. Manusia adalah simul justus et peccator: orang yang berdosa, namun sekaligus dibenarkan. Benar bukan karena usaha sendiri, melainkan karena rahmat, gratia.

Tak sepatutnya kita hidup berleha-leha, manja, dan tak waspada, apalagi meremehkan kasih Allah yang membenarkan tadi. Dari pihak manusia diperlukan iman yang merespons anugerah pembenaran itu. Iman bukan sekadar percaya, namun “mempercayakan diri seutuhnya kepada”. Iman adalah hati yang bulat menyambut anugerah Allah dan memasrahkan segenap diri pada kasih setia Allah.

Ada orang yang mengaku beriman, namun hatinya dingin, bahkan beku. Beku pada Allah, beku pada Firman, dan beku pada janji anugerah. Hatinya bagai es. Kita perlu waspada, agar hati kita senantiasa terbuka untuk digenangi rahmat dan giat menyambutnya. Betapa hangat! –DKL/Renungan Harian

ANUGERAH ALLAH SELALU CUKUP BAGI KITA YANG LEMAH.

Terima kasih Tuhan kalau sampai di usia 27 tahun ini, aku masih bisa merasakan pemulihan dari Engkau, langsung melalui orang-orang yang Engkau percayakan untuk menyampaikannya. Pemulihan tidak hanya fisik (dari batuk flu) tapi juga jiwa.

“Iman bukan sekadar percaya, namun “mempercayakan diri seutuhnya kepada“. Iman adalah hati yang bulat menyambut anugerah Allah dan memasrahkan segenap diri pada kasih setia Allah.” Ya, sudah seharusnya jika “Jesus Be The Center”, akan otomatis “mempercayakan diri seutuhnya kepada” Tuhan Yesus. Sekali lagi terima kasih untuk caraMu yang luar biasa menegurku untuk tidak hanya tumbuh ke samping, tapi juga tumbuh ke “atas” dan terus berakar ke “bawah”.

Yang Sedang Ber-Hari Syukur,

(Adniw Irasnahitsirk)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s