The Purpose of Christmas

Sabtu, 17 Desember 2011

Aku nge-BoLang (jadi Bocah iLang)😀 hari itu bangun agak siang dan sempet bingung mo ngapain di weekend kali ini. Ada yang ngajakin natalan KMPK UnPad di Jatinangor, ada juga yang ngajakin natalan GBI Youth. Hhmm, buka pesbuk, dan akhirnya ngobrol sama salah seorang sepupuku, dia minta ide untuk games di acara natal keluarga besar bokap yang emang biasa dibuat di malam natal (tiap tanggal 24 Desember). Browsing, tapi ga dapet ide juga, akhirnya nemu link buku games dan langsung kepikiran buat nyari di Visi (toko buku rohani) atau Gramedia. Tanpa pikir panjang, langsung mandi dan siap-siap pergi. Agak salah sih, pergi di siang bolong pas matahari lagi “senyum lebar”😀 tapi itu tak menghalangi niatku nge-BoLang hari ini, sendirian? ga dong, I’m alone with God, hahahaha *mumpung masih bisa pergi bebas sendirian tanpa harus ijin sama siapapun, hahaha😛.

INTERMEZO: ohya, sebelum sampai Visi, kan ngelewatin lampu merah antara Jl. Karapitan – Jl. Sunda tuh, nah di situ ada pengamen yang suaranya yaaa lumayanlah dan permainan gitarnya bikin aku ga ngerasa rugi buat ngeluarin duit 2000 rupiah😀 aku duduk di sebelah supir dan waktu itu lagi noleh ke arah supir. Pak supir lagi baca koran *pengen tau juga ada berita apa hari ini, sementara ada seorang pengamen nyamperin angkot yang kutumpangi. Pas denger suara gitarnya, tanpa liat orangnya aku udah tau itu pengamen “favoritku”😀 hari itu dia nyanyi “I Will Fly”-nya Ten 2 Five (tiap ketemu dia pasti nyanyiin lagu yang berbeda, salut! :D). Lampu lalu lintas sudah berubah menjadi hijau, tandanya pak supir harus segera tancap gas, dan sang pengamen pun menyodorkan gelas aquanya ke aku, langsung ku kasih uangnya, dan dia juga baru nyadar kalo ada aku di situ😀 hahaha, sambil angkotnya pergi, dia bilang “eh, makasih :D”

Okeh, akhirnya aku sampe di Visi. Masuk, liat-liat buku renungan buat Januari *sekalian aja beli mumpung sampe sini, pikirku, tapi ntar aja deh pas mo pulang. Terus, aku cari buku games yang kira-kira bisa ngasih ide buat malam natal, ada beberapa buku, tapi ga terlalu “pas” di hatiku, akhirnya dapet 1 permaian yang mungkin aja bisa dibawain. Niat awalnya kalo bukunya bagus mo ku beli, tapi liat permainannya agak-agak kurang “pas”😛 ga jadi beli, hehe. Balik ke depan, mo ngambil buku renungan, terus pas di kasir aku liat buku ini:

Aku baru tau buku ini pas ibadah Jumatan PMK ITT, 16 Desember 2011. Temen-temen dari Sie. dan Tim Perpustakaan ngebagiin buletin natal, nah di dalemnya ada resensi tentang buku ini. Belum sempet baca resensinya, tapi entah kenapa pas liat buku ini di kasir, ga sampe mikir dua kali untuk beli, padahal harganya 40.000, lumayan mahal untuk buku setipis itu, tapi ternyata itu hard cover dan kertasnya memang bagus *isinya juga bagus😀.

Sampe di kosan ku buka buku ini, berharap aku semakin menemukan tujuan natal yang sebenarnya di tahun ini melalui buku The Purpose of Christmas karya Uncle Rick Warren ini😀. Makin ku baca, makin menarik perhatianku. Terlebih saat aku membaca sampai di halaman ke 8, paragraf ke 2 dan 4 dari buku ini, aku terkesima dengan kalimat Uncle Rick yang berbunyi:

“Andai Anda mau menyepi sejenak selama beberapa menit, luangkan waktu tersebut untuk membaca buku yang ringkas ini, dan renungkan sejenak tujuan Natal. Dari situ, Anda akan menerima dan menikmati hadiah Natal terindah yang pernah Anda terima. Ini adalah hadiah Natal dari Allah untuk Anda.”

“Bukanlah faktor kebetulan apabila Anda membaca buku ini. Allah merencanakan kelahiran Anda, dan bahkan sebelum Anda lahir, Dia sudah tau bahwa momen ini akan tiba. Sebenarnya, keseluruhan hidup Anda sampai pada momen ini tengah mempersiapkan Anda untuk menerima hadiah Natal dari Allah.”

Setelah baca bagian itu, aku makin merasa ga rugi ngeluarin uang 40.000 dan berpikir “emang ga salah gw punya buku ini”. Ini bener-bener jadi hadiah paling indah tahun ini, tapi apa hadiah paling indah yang bisa ku kasih samaMu?😦 Aku baru sampai di halaman 55 dari 132 halaman yang ada. Berharap dapat menyelesaikan buku ini sebelum tanggal 25 Desember 2011 dan menemukan makna natal yang sejati dan kekal bagi hidupku. Hhmm, bukan promosi, tapi buku ini salah satu buku bagus untuk mengembalikan pemahaman kita akan makna natal yang sebenarnya, terlebih saat kita merasa: “menjelang natal yang kita rasakan adalah tekanan (pressure), bukannya kesenangan (pleasure) ~Rick Warren.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s