kamu atau ibu?

aku pilih kamu atau ibu?

Sabtu, 3 Desember 2011
Hari ini ada arisan RT [Rukun Tetangga] di rumah, waktu pulang ke Jakarta edisi sebelumnya nyokap sempet bilang “kalo bisa pulang, pulang aja, bantu-bantu ibu”. Alhasil pulanglah diriku tanggal 2-nya. Sabtu pagi bebenah deh tuh sama bokap, karena nyokap ngajar di sekolah🙂 Sambil santai-santai abis bebenah, nanya bokap “pak, arisannya jam berapa? jam 5 ya?” | “[tanpa pikir panjang dan mencerna pertanyaanku *karena lagi sibuk ngetik] iya”, katanya. Sementara aku liat update-an status temen yang ngasih tau ada natal Perkantas Jakarta sore itu jam 5. Pengen dateng, tapi ga ada temen, sementara ada acara di rumah, durhaka banget gw, padahal tujuan pulang mau bantu-bantu.

Sorenya, nyokap pulang dari sekolah, beres-beres nyiapin konsumsi bentar, sambil nonton TV, dan jam dinding menunjukkan pukul 16.50, aku nanya “bu, arisannya jam berapa? kok masih nyantai, bukannya jam 5?” | “ga, ntar malem, jam 7an” | “ih, bapak kok ditanya tadi, jam 5 ya pak, jawab iya” | “bapak ga denger tadi nanya apa, iya-in aja” >.< kesel, hahaha..tau gitu pergi natalan, karena sebelumnya udah sempet janjian sama Rino, dy mo nemenin dateng natal. Udah nanggung mo pergi natalan, akhirnya janjian sama Rino ketemuan di Pizza Hutz Jl. Pemuda, Rawamangun, sekalian cerita-cerita, udah lama ga cerita-cerita sama dy😀

Selesai ketemuan sama Rino, aku sms dua sahabatku sejak sekolah minggu -PANDA-🙂 ya, aku sms Atha sama Kaka “Halo, lagi pada dimana?” | Atha: “lagi makan di rawamangun” | Kaka: “lagi pacaran dhe, hehehe” | enak banget ini yang pada malem mingguan, hahaha..akhirnya nyusul Atha, karena aku masih di daerah Rawamangun. Akhirnya ketemulah sama Atha dan ayanknya- Mas Eko🙂 ngorbol-ngobrol, akhirnya nelpon Kaka memastikan keberadaannya, mana tau bisa ketemuan malam itu. “kak, dimana?” | “di rumah sodaranya abang, di deket walikota. dhe, ke Ancol yuk!” | “bused, ngapain?” | “jalan-jalan aja” | “ga mau ah, mana boleh gw pulang malem :p lagian kan besok kita mo gereja pagi” | Atha ambil alih HP | “ayo, kak, ini si adhe nih susah diajakin” | pembicaraan pindah keluar | Atha-Kaka: ngerencanain suprise birthday buat mas Eko ternyata, akhirnya kami sepakat untuk ngasih surprise mas Eko dan batal ke Ancol, haha.

Sebelum ngasih surprise, Atha sama Mas Eko pergi ke Arion-belanja, aku nungguin Kaka jemput terus beli kue. Setelah Atha-mas Eko beres belanja mereka pulang ke rumah Atha, sementara aku-kaka-abang nunggu di tempat beli kue sampe mo tutup, dan mas Eko belom pulang juga :)) ahahaha, akhirnya “diusir” sama Atha, pas banget tulang Rudi-tulangnya Atha mo pulang dan mas Eko sempet kesel *maap yah mas Eko, hihi. Mas Eko pulang naik motor, PANDA+abang naik mobil menuju kosannya mas Eko di Cileungsi, sumpah jauh pisan😀 hihihi *so sweet banget perjuangan mas Eko kalo wakuncar sama Atha :p hihi. Ohya, aku ngsms nyokap “bu, adhe pulang agak malem ya, mo ngasih kejutan ke mas Eko [pacarnya atha], besok dy ulang tahun [dan aku lupa ngasih tau nyokap lokasi “eksekusi”nya dimana]” | “ya”, nyokap ngasih ijin. Singkat cerita nyampe di kosan mas Eko jam 11.50sekian, nunggu pas jam12.00 a.m, HPku bergetar, nyokap nelpon “dhe, dimana? udah malem ini” | “iya, mam ini baru mo dikasih kejutannya” | -tut-tut-tut-.

4 Desember 2011
Back to Surprise Birthday😀 Mas Eko buka pintu kosannya dan kami langsung menyambutnya “Surprise! Happy Birthday to you”

Selesai ngasih surprise pulanglah kami ke Jakarta *kesannya jauh banget hahahaha :p dan telpon nyokap masuk lagi “dhe, udah dimana?” | “di jalan pulang mam” | “udah jam berapa ini, pulang naik apa coba?” | “ini, naik mobil sama Atha sama Putri” | “ya, kan portalnya udah ditutup” | “kan, tinggal jalan dikit sih mam” [lupa kalo ada portal satu lagi di gang masuk ke rumah] | selesai telpon, sms nyokap masuk “dik, jangan sampai terulang lagi ya, ibu tidak suka” | nyoba ngeles dan ngredam emosi nyokap “ya, kan mas Eko ulang tahunnya ga tiap hari, hehehe” |  nyokap marah ternyata, wajar sih itu udah jam 1 lewat dan hampir jam 1.30 pagi😀 hahaha *nakal dikit sih mam, boleh dongggg :p

Sampe rumah, ditemenin Atha hahaha, atut euy. “Pak, Bu maaf ya, tadi ngerayainnya di Cileungsi” | Bokap yang baru bangun tidur “iya, malem banget ini [nada santai sambil keluar pintu]” | Nyokap: “ya [nada jutek, di dalem rumah]” hahaha, nyokap marah beneran. Hhmm, di dalam pikiranku waktu itu sih, nyantai aja “ga apalaaah sekali-kali diomelin nyokap lagi, tapi sambil takut, hihi..serem kalo nyokap udah naik pitam :p”. Gereja pagi bareng, biasa aja, tapi aku masih takut mo ngobrol, jadinya ngobrol seperlunya aja sama nyokap.

-ini bagian yang [mungkin] akan selalu bikin aku berurai air mata dan tak terlupakan-

Siang itu aku balik ke Bandung naik travel jam 13.45, nyokap-bokap ga bisa nganter karena ada arisan keluarga. jam10.30 sebelum nyokap pergi arisan, “dek, sini. [salaman sambil cipika-cipiki] hati-hati ya nanti. maafin ibu ya” | “ya [sambil nahan nangis]” *dan sekarang nangis lagi😥 sambil nulis ini | aku ga tau kenapa nyokap bisa minta maaf, padahal harusnya aku yang minta maaf, apa nyokap baca statusku? aku tau nyokap marah itu sebenernya karena sayang sama ku kok, ga ada alasan lain, aku yakin itu. Dan aku baru tau kenapa nyokap marah: karena ga ngasih tau surprisenya dimana? pamitnya cuma ke Rawamangun ternyata sampe ke Cileungsi dan pulang jam 1.30 pagi *tapi kalo pun gw bilang ada kemungkinan ga diijinin :p hehehe.

Siang itu, berangkat ke travel cuma kepikiran nyokap doang, kenapa? kenapa? dan kenapa? Siang itu aku sempet tidur siang sebentar dan jam12.30 nyokap sms “dik, udah bangun?” | ga ku bales, bukan marah atau kesel, nanti aja lah sms pas mo berangkat pikirku. Akhirnya nyokap telpon ke rumah dan si mamas yang angkat, mungkin nanya aku udah bangun atau belum, waktu nyokap telpon aku lagi mandi, siap-siap mo berangkat. Mungkin nyokap nelpon ke rumah lagi setelah aku berangkat dari rumah, ada emak *tetangga rumah yang lagi bantu-bantu nyuci-gosok, terus ada sms masuk “selamat jalan ya, hati-hati di jalan, maafkan ibu | sekali lagi nyokap minta maaf, di pool travel aku cuma bisa duduk diam, pegang HP, sambil ngusap air mata *ga ada tissue pula :p dan akhirnya aku sms balik “iya, mam. makasih ya, aku tau koq semuanya itu mamih sayang sama aq..harusnya aku yang minta maaf, maaf  ya mam..aq berangkat :’)”. Aku berangkat ke Bandung dengan uraian air mata. Belum pernah sesedih itu ninggalin Jakarta.

Dan di akhir semuanya itu, aku tau kalo nyokap sayang banget dan peduli sama aku. Di saat aku harus memilih kamu [sahabatku] atau ibu [keluargaku], aku memilih kamu dan ternyata itu membuat ibu tidak suka dan mungkin sedih. Tapi ini bukan salah kamu, ini salahnya di aku karena kurang lengkap info untuk minta ijinnya🙂 tenang aja, “the war is over”, hehehe..aku jadi tahu dan makin kenal ibu, hal apa yang ibu ga suka, dan aku tetep sayang kamu [PANDA++] dan ibu😀 you’re so irreplaceable :-* karena di balik “dik, jangan sampe keulang lagi ya, ibu tidak suka”, ada “because i care with you and i have a lot of loves for you,honey”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s